Bagaimana Coronavirus Telah Menyebar ke Seluruh Dunia – Naharnet

Pada 11 Januari, kematian akibat virus korona pertama kali secara resmi tercatat di China. Delapan bulan setelah identifikasi penyakit yang muncul di Wuhan pada Desember 2019, dunia berada di ambang pencatatan satu juta kematian.

– 1.000 kematian di bulan pertama –

Virus Sars-CoV-2 yang menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai Covid-19 pertama kali menyebar dengan cepat di China, khususnya di provinsi Wuhan. Dalam kurun waktu satu bulan, negara itu mencatat seribu kematian.

Jumlah korban awal itu lebih buruk dari jumlah total kematian yang disebabkan oleh SARS sindrom pernafasan akut sebelumnya, yang beredar di Asia pada 2002-2003 dan menyebabkan 774 kematian.

Negara dan wilayah di luar daratan China relatif belum tersentuh pada saat itu, tetapi virus sudah mulai beredar di sana.

Filipina mendaftarkan kasus pertamanya pada 2 Februari dan Hong Kong dua hari kemudian, diikuti oleh Jepang dan Prancis pada 13 dan 14 Februari.

– ‘Black April’ untuk Eropa dan AS –

Di bulan Februari kasus melonjak. Pada 11 Maret, ketika WHO menyatakan virus corona baru sebagai “pandemi”, 4.500 kematian telah dicatat di seluruh dunia, di 30 negara dan wilayah.

Dua pertiga masih di China tetapi Italia (800 kematian) dan Iran (300 kematian) mengalami peningkatan kasus, dengan kematian segera menyusul.

Jumlah orang yang meninggal setiap hari di Eropa dan Amerika Serikat meningkat pesat hingga pertengahan April, mencapai puncaknya pada minggu kedua masing-masing lebih dari 4.000 dan 2.700 kematian harian.

Saat ini, Amerika Serikat tetap menjadi negara yang paling parah terkena dampak kematian, dengan lebih dari 200.000 tercatat.

Dalam skala global, minggu paling mematikan adalah 13 hingga 19 April ketika lebih dari 7.460 kematian akibat virus corona secara resmi dilaporkan setiap hari. Saat itu jumlah total kematian di seluruh dunia telah meningkat menjadi hampir 170.000, atau dua kali lipat dari tingkat yang dilaporkan pada 31 Maret.

READ  'Suatu bentuk pengkhianatan': Aktivis hak-hak disabilitas mengkritik undang-undang ketenagakerjaan yang 'diskriminatif' - Nasional

Sejak awal Juni, jumlah rata-rata kematian per hari berkisar sekitar 5.000.

– Amerika Latin, episentrum baru –

Pada bulan Juni, episentrum pandemi bergeser ke Amerika Latin dan Karibia. Dari 15 Juli hingga 15 Agustus, kematian yang tercatat di wilayah tersebut tidak turun di bawah rata-rata 2.500 per hari.

Baru kemudian mereka mulai turun secara bertahap, mencapai rata-rata 1.900 kematian per hari minggu lalu.

Brasil menjadi negara dengan total kematian terbanyak setelah Amerika Serikat (lebih dari 138.000). Mempertimbangkan ukuran populasi mereka, Peru (958 kematian per satu juta penduduk), Bolivia (659), Brasil (650), Chili (644) dan Ekuador (630), termasuk di antara 10 negara yang paling parah terkena dampak di seluruh dunia, di samping Negara-negara Eropa seperti Belgia (859) dan Spanyol (661).

– Gelombang kedua? –

Di Asia, di mana jumlah korban jiwa lebih rendah dari 100 kematian per hari hingga pertengahan April, jumlah kematian terus meningkat. Benua itu telah melampaui 1.000 kematian per hari hampir terus menerus sejak 20 Juli dan saat ini mendekati 1.500 (rata-rata 1.407 selama tujuh hari terakhir).

India adalah yang terparah, mencatat total 90.000 kematian (lebih dari 1.100 per hari minggu lalu).

Kasus juga meningkat lagi di Eropa, memperkuat kekhawatiran tentang kemungkinan gelombang kedua. Kasus baru di benua itu sekitar 20 persen lebih tinggi minggu ini daripada sebelumnya dan kematian naik 28 persen pada 614.

Kematian juga meningkat lagi di Timur Tengah (sekitar 330 minggu lalu, naik 18 persen dari minggu sebelumnya).

– Afrika dan Oceania terhindar –

Menurut statistik resmi, Afrika tidak begitu terpengaruh dibandingkan benua lain: kematian telah menurun sejak Agustus (kurang dari 200 per hari pada pertengahan September, setelah puncaknya sekitar 400 pada awal Agustus).

READ  Angin puting beliung merusak ratusan rumah di Bekasi - Kota

Sementara itu, di Oseania, rata-rata jumlah kematian harian tidak pernah melebihi dua lusin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *