‘Babi paling jelek di dunia’ tercatat di Indonesia

Foto-foto langka “babi paling jelek di dunia” telah diambil di Indonesia, kata para peneliti pada hari Jumat, menyoroti spesies yang kurang dikenal dan mungkin terancam punah.

Jumlah babi jawa kutil – yang jantan dibedakan dengan kutil besar di atas moncongnya, oleh karena itu reputasi mereka sebagai hewan yang tidak sedap dipandang dan julukan mereka – telah menurun sejak awal 1980-an akibat perburuan dan menghilangnya dari habitat hutan mereka, menurut Chester. Kebun binatang, dekat Liverpool, Inggris.

Peneliti Inggris dan Indonesia telah menempatkan kamera self-triggering, atau jebakan kamera, di beberapa hutan di pulau Jawa di Asia Tenggara, dengan harapan dapat menangkap makhluk yang sulit ditangkap itu.

Tujuannya adalah untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih baik tentang demografinya untuk kemudian menentukan cara meningkatkan konservasi “spesies yang sangat terancam punah”.

“Bahkan dikhawatirkan banyak populasi, jika tidak semua, telah hilang sampai keberadaan mereka dikonfirmasi oleh kamera,” kata seorang pejabat kebun binatang saat merilis gambar tersebut.

Peneliti Inggris dan Indonesia memasang jebakan kamera di hutan pulau Jawa dengan harapan mendapatkan gambar babi kutil, makhluk yang sulit ditangkap. (Kebun Binatang CHESTER/AFP – Selebaran)

Penelitian tersebut “pada akhirnya dapat mengarah pada penciptaan langkah-langkah konservasi baru untuk spesies yang saat ini tidak dilindungi oleh undang-undang Indonesia”, tambahnya.

Babi ini – hanya ditemukan di pulau Jawa – berukuran sama dengan babi Eropa, tetapi lebih ramping dan memiliki kepala lebih panjang, menurut kebun binatang.

“Jantan memiliki tiga pasang kutil besar di wajah mereka,” kata Johanna Rode-Margono, pegawai kebun binatang dan koordinator program penelitian Asia Tenggara.

“Detail-detail inilah yang membuat mereka mendapat julukan + babi paling jelek di dunia + tetapi, tentu saja bagi kami sebagai peneliti kami, mereka cukup luar biasa dan mengesankan.”

READ  Pemenang Liga Inovasi G20 Virtuo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.