Aveyronnais Mathias Echène mengumumkan pembebasan oleh hakim Hong Kong

Aveyronnais Mathias Echène mengumumkan pembebasannya oleh hakim Hong Kong. Pembebasan ini akhir dari sebuah cerita yang luar biasa yang dimulai pada Juli 2017. Mathias Echène, yang membangun hotel mewah di Bali bersama mitra China, kembali ke Indonesia. Dia kemudian yakin pada dirinya sendiri dan akan menyelesaikan masalah ini.

Mogok makan di Indonesia

Dan sebaliknya, polisi menjebloskannya ke penjara. Masih banyak bulan tersisa penjara yang penuh sesak. Aveyronnais memulai mogok makan. Dia punya masalah kesehatan. Dan yang terpenting, bisnisnya tidak bergerak maju, dia mendapat kesan bahwa dia bisa tinggal di penjara ini selama berhari-hari.

Pengiriman ke Hong Kong

Perubahan dramatis pada September 2019: Mathias Echène diekstradisi ke Hong Kong. Quai d’Orsay memberontak. Apalagi karena kesehatannya sangat rapuh. Tapi juga karena Kementerian Luar Negeri ingin memastikan persidangan berjalan adil.

Terakhir, pada November 2020, di tengah pandemi global, file percobaan sungainya. Mathias Echène dibebaskan untuk menghadiri. Dan ini akan menjadi yang benar. Pada hari Selasa, dia mengatakan dia mengemasi tasnya dengan dua opsi. : kembali ke penjara atau kembali ke Prancis untuk menemukan ketiga anaknya. Karena itu dia harus naik pesawat dengan sangat cepat, menuju Paris.

READ  Peluncuran SpaceX Starlink: Cara Menonton Falcon 9 Mencapai Tonggak Penting Minggu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *