Aung San Suu Kyi divonis empat tahun penjara

Mantan pemimpin, memilikimasuk ke tempat tinggal sejak kudeta militer 1 Februari 2021, khususnya dihukum karena mengimpor walkie-talkie secara ilegal.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Junta Burma terus memperkuat cengkeramannya pada Aung San Suu Kyi. Mantan kepala pemerintahan itu dijatuhi hukuman pada hari Senin, 10 Januari, di salah satu bagian dari persidangannya menjadi empat tahun penjara, di mana dia berani ditahan selama beberapa dekade. Di bawah tahanan rumah sejak kudeta militer 1 Februari 2021, dia dinyatakan bersalah karena mengimpor walkie-talkie secara ilegal, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut. Seorang juru bicara junta membenarkan putusan tersebut dan menetapkan bahwa Aung San Suu Kyi akan tetap menjadi tahanan rumah selama masa persidangannya.

Mantan pemimpin itu sudah dijatuhi hukuman pada bulan Desember empat tahun penjara karena melanggar pembatasan terkait dengan pandemi Covid-19, hukuman yang dikurangi oleh para jenderal menjadi dua tahun. Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian berusia 76 tahun ini menjalani hukuman pertama di tempat dia ditahan sejak penangkapannya hampir setahun yang lalu.

Kecaman baru ini “masih ada bahaya meningkatkan kemarahan rakyat Burma”, jawab Manny Maung, peneliti LSM Human Rights Watch. “Semua orang tahu bahwa tuduhan ini salah. (…) Para prajurit menggunakan taktik ketakutan ini untuk menahannya dalam penahanan sewenang-wenang”. Komite Nobel Norwegia, pada gilirannya, “penghakiman politik”. “Aung San Suu Kyi masih menjadi pejuang demokrasi paling terkemuka di Burma. Komite Nobel sangat prihatin dengan situasinya.”, tambah presidennya, Berit Reiss-Andersen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.