Aung San Suu Kyi ditempatkan di sel isolasi di sebuah penjara di ibukota

Di Burma, junta memperketat cengkeramannya pada Aung San Suu Kyi: mantan pemimpin, yang digulingkan tahun lalu dan berada di bawah tahanan rumah sampai sekarang, telah dipindahkan ke penjara di Naypyidaw. “Dalam hal hukum pidana (…) dia sekarang ditahan di sel isolasi di penjara”kata Kamis, 23 Juni, juru bicara Angkatan Darat Zaw Min Tun, tanpa rincian lebih lanjut.

Sejak penangkapannya dalam kudeta pada 1 Februari 2021, Aung San Suu Kyi dirahasiakan di Naypyidaw, ditemani oleh beberapa pekerja rumah tangga dan anjingnya. Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1991 hanya diizinkan keluar untuk menghadiri persidangan pengadilan sungainya di mana dia berani mendekam selama beberapa dekade. Dia sekarang benar-benar sendirian, tanpa staf atau hewan peliharaannya yang tidak diizinkan untuk mengikutinya.

Para pengunjuk rasa secara teratur memprotes penangkapanAung San Suu Kyi, yang berusia 77 tahun pada hari Minggu, dan terus melakukannya pada hari Kamis, seperti di Launglone, sebuah kota di Burma selatan. Di media sosial, keputusan untuk menempatkannya di sel isolasi memicu banyak reaksi: Aung San Suu Kyi “mengorbankan segalanya demi cinta negara dan rakyatnya, tetapi (tentara) tidak tahu berterima kasih dan kejam”; “Lepaskan Suu Kyi agar dia bisa melakukan lebih banyak hal baik untuk negara kita”.

Persidangannya, yang dimulai setahun lalu, sekarang akan diadakan di pusat penjara tempat dia duduk di penjara. Dia didakwa dengan banyak pelanggaran (pelanggaran undang-undang tentang rahasia negara yang berasal dari era kolonial, penipuan pemilu, kerusuhan, korupsi …) dan telah dijatuhi hukuman sebelas tahun penjara. Persidangan diadakan di balik pintu tertutup karena pengacaranya dilarang berbicara kepada pers atau organisasi internasional.

READ  Amazon: sisa-sisa peradaban kuno yang menakjubkan ditemukan jauh di dalam hutan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.