AS membutuhkan tes virus korona negatif dari pelancong Inggris

Siapa pun yang terbang dari Inggris ke AS harus dites negatif untuk COVID-19, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dalam 72 jam sebelum penerbangan mereka. diumumkan Kamis. Agensi mengutip kekhawatiran tentang varian baru virus korona sebagai alasan aturan, yang mulai berlaku Senin.

Virus corona, seperti semua virus, sering bermutasi karena menyebar ke seluruh populasi. Kebanyakan mutasi tidak menyebabkan virus bertindak secara berbeda, tetapi varian baru ini, yang berasal dari Inggris Raya, melakukan tampaknya penyebarannya lebih mudah daripada bentuk virus lainnya. Itu tidak tampaknya membuat orang lebih sakit dan tidak terlihat lebih mematikan, meskipun para peneliti masih mempelajari pertanyaan tersebut. Para ahli percaya bahwa vaksin COVID-19 yang sudah resmi kemungkinan besar akan tetap efektif melawannya.

Varian baru menyebar dengan cepat melalui London dan Inggris tenggara. Perdana Menteri Boris Johnson telah memperketat wilayah tersebut untuk membatasinya, dan puluhan negara melarang pelancong dari Inggris.

Dua negara bagian AS, New York dan Washington, sudah ada pembatasan perjalanan di Inggris. British Airways, Delta Air Lines dan Virgin Atlantic telah setuju dengan Gubernur New York Andrew Cuomo untuk menguji para pelancong. Washington meminta orang yang bepergian 14 hari dari Inggris untuk karantina.

Anthony Fauci kata di Selamat pagi america awal pekan ini bahwa dia tidak akan merekomendasikan larangan total perjalanan dari Inggris, yang dia sebut ‘draconian’. Pengujian adalah langkah yang lebih realistis, kata Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

Meminta pelancong untuk melakukan tes COVID-19 adalah layar yang lebih efektif daripada kontrol suhu dan gejala tidak berakhir dengan mengejar orang yang sangat sakit. Namun tes dalam tiga hari perjalanan tidak akan menjadi jaringan yang sempurna: seseorang mungkin negatif sehari sebelum perjalanan mereka dan mengembangkan gejala jika mereka mendarat.

READ  Vaksin Covid-19 China terlihat aman dan menimbulkan respons kekebalan - studi

Kemungkinan varian baru sudah menyebar di AS, kata Fauci. “Jika Anda mendistribusikan kuantitas ini di tempat seperti Inggris, Anda benar-benar harus menganggapnya sudah ada di sini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *