Artis yang menyelamatkan Biden pada 2008 berhasil melarikan diri dari Afghanistan

Butuh kesabaran dan ketekunan untuk bersembunyi dari Taliban selama beberapa minggu, tetapi hasilnya menyenangkan: Seorang penerjemah Afghanistan yang mengambil bagian dalam misi untuk menyelamatkan Joe Biden di Afghanistan pada tahun 2008 akhirnya dapat meninggalkan negara itu. Departemen dikonfirmasi Senin, 11 Oktober.

“Aman Khalili dan keluarganya melintasi perbatasan ke Pakistan sebelum dievakuasi dengan pesawat ke Doha, Qatar, tempat ribuan warga Afghanistan menunggu untuk mendapatkan visa imigrasi ke Amerika Serikat,” katanya. Juru bicara Agence France-Presse (AFP). Berdasarkan Jurnal Wall Street, penerjemah, istri dan lima anaknya dibantu dalam penerbangan mereka oleh sukarelawan AS-Afghanistan dan veteran AS.

Dia ditempatkan di pangkalan udara Bagram dan merupakan bagian dari unit yang datang untuk membantu tiga senator, Joe Biden, John Kerry dan Chuck Hagel, di Afghanistan pada Februari 2008. Terperangkap dalam badai salju, helikopter mereka harus membuat keadaan darurat. lembah berakhir sekitar tiga puluh mil dari pangkalan. Ketika tiga pejabat terpilih aman, penerjemah menunggu di sekitar pesawat selama tiga puluh jam sambil menunggu jendela cuaca yang baik untuk lepas landas lagi.

Baca juga Afghanistan: Taliban meminta mantan penerjemah Afghanistan untuk tinggal di negara itu

Prosedur Darurat untuk Memperoleh Visa AS

Setelah Taliban kembali berkuasa pada pertengahan Agustus, keluarga tersebut mencapai bandara di Kabul. ketika Amerika Serikat mengatur pengangkutan udara besar-besaran untuk mengevakuasi warga AS dan warga Afghanistan yang telah bekerja sama dengan otoritas AS. Tetapi para prajurit menolak untuk membiarkan keluarganya memasuki kompleks yang aman.

Dia meminta bantuan Presiden Joe Biden dalam sebuah surat tertanggal 31 Agustus oleh Jurnal Wall Street. “Halo, Tuan Presiden, selamatkan saya dan keluarga saya. Jangan lupakan aku disini »dia memohon, mengklaim bahwa dia takut akan hidupnya.

READ  Beberapa tewas, ratusan lainnya terluka dalam tornado yang hebat di China

Juru bicara Maison Banche Jen Psaki meyakinkannya bahwa Amerika Serikat akan membantunya. “Terima kasih telah berjuang bersama kami selama dua puluh tahun terakhir”, dia berkata. “Kami akan mengirimmu pergi. “

Baca posting: Impian Amerika menanti ratusan warga Afghanistan yang terperangkap di Mazar-e Charif

Di akhir pengangkutan udara, yang mengevakuasi lebih dari 120.000 orang, Aman Khalili dan keluarganya bersembunyi di tempat yang aman di Kabul. Setelah mencoba mengejar sebuah pesawat di Afghanistan utara, mereka menyelundupkan melintasi perbatasan Pakistan pada 5 Oktober, menurut Jurnal Wall Street. Surat kabar harian itu menyebutkan bahwa Departemen Luar Negeri telah meluncurkan prosedur darurat bagi keluarga tersebut untuk mendapatkan visa imigrasi khusus untuk menetap di Amerika Serikat.

Baca juga Perilaku buruk seorang influencer Instagram untuk mengevakuasi warga Afghanistan dari Kabul

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *