Arab Saudi dan sekutunya mengakhiri boikot diplomatik Qatar

Akhir dari krisis di Teluk. Hubungan diplomatik antara Qatar dan empat negara Arab yang memboikotnya selama lebih dari tiga tahun telah pulih sepenuhnya, menteri luar negeri Saudi mengumumkan pada Selasa (5 Januari) setelah pertemuan puncak monarki Teluk di Arab. Arab.

“Hari ini, berkat kebijaksanaan para pemimpin di Teluk dan Mesir, telah diputuskan untuk membalik halaman dan memulihkan semua hubungan diplomatik.” dengan Qatar, Pangeran Faisal bin Farhane Al-Saud mengatakan kepada wartawan. Pengumuman tersebut menyusul pembukaan kembali wilayah udara Saudi dan perbatasan dengan Qatar pada hari Senin.

Arab Saudi dan tiga negara sekutu (Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir) memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar pada Juni 2017, menuduh mereka mendukung kelompok-kelompok Islam, terlalu banyak berurusan dengan lawan Iran dan Turki mereka atau bahkan mengalami masalah di wilayah. Katiere yang selalu membantah tuduhan tersebut mengatakan bahwa mereka adalah korban a “blokade” dan serangan terhadap kedaulatan mereka.

Pada pembukaan KTT tersebut, negara-negara peserta menandatangani kesepakatan “solidaritas dan stabilitas” dimaksudkan untuk meredakan ketegangan antara Qatar dan beberapa tetangganya, termasuk Arab Saudi. ‘Upaya [du Kowe├»t et des Etats-Unis] membantu kami mencapai kesepakatan (…) di mana kami menegaskan kembali solidaritas dan stabilitas kami di Teluk dan negara-negara Arab dan Muslim “, diumumkan Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman, dengan membuka KTT yang diadakan di Al-Ula.

Usai pemulihan hubungan diplomatik, Putra Mahkota Saudi bertemu dengan Emir Qatar, Tamim bin Hamad Al Thani. Menurut kantor pers resmi Saudi SPA, wawancara itu didedikasikan untuk “perkembangan hubungan antara kedua negara dan aksi bersama oleh negara-negara Teluk”.

READ  Penjaga: Pengungsi Indonesia Menggambarkan Kehidupan yang Terjebak di Limbo yang Tak Berujung Pengungsi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *