Apakah Israel bertindak terlalu cepat dengan dosis keempat? – Pembebasan

Negara Yahudi itu memutuskan pada bulan Desember bahwa mereka yang berusia di atas 60 tahun, yang kekebalannya terganggu dan yang merawat, akan dapat menerima vaksin dosis keempat. Tetapi hasil awal dari sebuah penelitian Israel menunjukkan perlindungan “sebagian efektif”.

Halo,

Anda bertanya kepada kami tentang kemajuan kampanye dosis keempat di Israel, yang terkadang menjadi subyek pengumuman yang saling bertentangan. Menjelang kedatangan dari varian omicron, yang kemajuan mengkhawatirkannya telah diamati di luar negeri, Israel telah membuat pilihan untuk segera menarik dosis keempat vaksin untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun, orang-orang yang kekebalannya terganggu, dan para perawat. Sementara pemerintah Israel melaporkan angka 500.000 orang yang menerima dosis booster, strategi bersemangatnya ditandai dengan pengumuman yang penuh harapan, tetapi juga dengan keraguan dan sekarang dengan keraguan karena hasil pertama penelitian Israel menunjukkan bahwa dosis keempat “hanya sebagian efektif terhadap varian omicron”. PeriksaBerita mengumpulkan satu bulan liku-liku pada pendekatan ini.

Pada hari Selasa, 14 Desember, Israel, karena takut kewalahan oleh varian yang terdeteksi di Afrika Selatan, mengumumkan peluncuran studi klinis yang dilakukan pada 200 perawat sukarelawan di Chaim Sheba Medical Center, rumah sakit terbesar di negara itu.

“Kami terus melakukan pekerjaan perintis”

Seminggu kemudian, 21 Desember, Perdana Menterinya, Naftali Bennett senang dengan “Kabar luar biasa yang akan membantu kita melewati gelombang omikron yang melanda dunia”. Hari yang sama, ahli medis komite penasihat pengendalian epidemi dan imunisasi merekomendasikan dosis vaksin keempat untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun, staf medis yang mengalami gangguan sistem kekebalan dan. “Negara Israel masih menjadi yang terdepan dalam upaya global untuk menangani pandemi. “Warga Israel adalah yang pertama di dunia yang menerima dosis ketiga vaksin Covid-19 dan kami juga terus melakukan pekerjaan perintis dengan dosis keempat.” kemudian mengumumkan pemimpin.

Menurut para ahli Israel, audiens yang terkena dampak dapat menerima dosis booster baru empat bulan setelah vaksinasi ketiga dan peluncuran kampanye direncanakan “Terburu-buru, sementara data ditinjau dalam beberapa hari mendatang.” Harian Israel Haaretz mengatakan panel ahli mengandalkan data dari analisis awal yang dilakukan oleh para peneliti dari Kementerian Kesehatan, Institut Weizmann, Technion, Universitas Ibrani dan Institut Gertner. Studi ini menunjukkan bahwa perlindungan yang ditawarkan oleh dosis ketiga berkurang setelah tiga bulan pada orang yang lebih tua dari 60 tahun. Oleh karena itu rekomendasi oleh para ahli medis untuk menyuntikkan dosis keempat. Berbagai judul pers Israel berbicara tentang peluncuran kampanye yang dijadwalkan pada hari Minggu, 26 Desember.

READ  ini adalah rekor panas baru di Eropa

Namun dua hari kemudian, pada 23 Desember, penangguhan kampanye dosis keempat diumumkan oleh media Israel dan internasional. Tanda tanya: kemungkinan tingkat keparahan varian omicron yang lebih rendah. Menurut Channel 13 TV, Direktur Jenderal Departemen Kesehatan, Profesor Nachman Ash pertama-tama ingin melihat hasil analisis 23 Desember oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) yang secara akurat menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi omicron memiliki kemungkinan antara 50 dan 70% lebih kecil untuk dirawat di rumah sakit dibandingkan mereka yang terinfeksi delta.

Dengan mengacu pada karya Channel 13, surat kabar berbahasa Inggris Zaman Israel menjelaskan bahwa jika data lain yang menunjukkan bahaya rendah omicron menumpuk, “Tuan Ash mungkin tidak mendukung rekomendasi itu” Panitia diserahkan pada 21 Desember “Dan kasusnya mengacu pada pembahasan lebih lanjut”. Meskipun Perdana Menteri menyambut baik dosis keempat, “Ash memiliki keputusan terakhir tentang masalah ini” desakan Zaman Israel.

“Jumlah antibodi dikalikan lima”

Terakhir, pada 31 Desember, Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan memberikan lampu hijau untuk vaksinasi dosis keempat bagi orang-orang yang mengalami gangguan kekebalan, diikuti pada 2 Januari oleh mereka yang berusia di atas 60 tahun dan staf medis. Pada tanggal 4 Januari, dua hari setelah peluncuran, Perdana Menteri menyatakan, berdasarkan hasil awal studi oleh Pusat Medis Sheba, bahwa“Satu minggu setelah dosis keempat diberikan, kita tahu dengan pasti bahwa dosis keempat aman” dan di atas semua ini “jumlah antibodi dikalikan lima pada orang yang divaksinasi”.

Sementara foto-foto empat kali lipat orang Israel di media berlipat ganda, Nachman Ash, yang memiliki tanggung jawab besar untuk menyetujui dosis booster kedua ini, mengakui bahwa dia “ketakutan tentang dosis keempat”, tetapi perlu diingat bahwa itu adalah “Tentu” bahwa tindakan yang saat ini ditujukan untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun, mereka yang mengalami gangguan kekebalan dan pengasuh, akan membantu negara itu menangani pandemi.

READ  Pap Ndiaye, Republik di Sekolah Nuansa - Pembebasan

Namun, pada 10 Januari, sebuah pernyataan dari CEO Pfizer mengganggu strategi Israel. Di saluran Amerika CNBC, Albert Bourla mengatakan dia tidak tahu “Jika dosis keempat diperlukan, itu adalah sesuatu untuk diuji.” Sadar akan situasi di Israel, “yang telah memulai eksperimen tertentu”, Bourla menunjukkan bahwa grup farmasinya akan “Lakukan juga beberapa eksperimen untuk memastikan kita akan menggunakannya jika perlu”. Dia menambahkan, yang menimbulkan sedikit keraguan, bahwa Pfizer sedang berevolusi vaksin untuk melawan varian omicron secara lebih efektif.

Namun, inisiatif Israel menginspirasi Chili, yang merekomendasikan dosis keempat mulai 10 Januari untuk orang dengan gangguan kekebalan dan mulai Februari untuk mereka yang berusia di atas 55 tahun. Di Prancis, Menteri Kesehatan, Olivier Véran, mengindikasikan pada 11 Januari bahwa“Masih terlalu dini untuk mengomentari masalah ini” dan bahwa masalah dosis keempat dipelajari oleh Dewan untuk orientasi strategi vaksin serta oleh Otoritas Tinggi untuk Kesehatan.

Dosis “sebagian efektif” keempat dalam menghadapi omicron

Senin ini, 17 Januari, Pusat Medis Chaim Sheba merilis Siaran pers yang menunjukkan hasil pertama, yang agak mengecewakan, dari studinya yang dimulai pada 14 Desember pada staf perawatnya. “Vaksin yang sangat efektif melawan varian sebelumnya, kurang efektif melawan varian strain omicron,” mengamati direktur Unit Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Gili Regev-Yochay, yang memberikan perincian “Mengingat data Sheba Medical Center sendiri tentang penyakit omicron di antara karyawannya yang berpartisipasi dalam studi serologi besar, kami memahami bahwa meskipun ada peningkatan signifikan dalam antibodi terhadap vaksin keempat, perlindungan ini hanya efektif sebagian terhadap varian omicron, yang relatif resisten terhadap vaksin. vaksin”.

Pelaporan elemen-elemen ini, Zaman Israel tulis itu dokter menambahkan bahwa mungkin merupakan ide yang baik untuk memberikan dosis keempat kepada orang-orang yang berisiko tinggi, tetapi menyarankan bahwa kampanye saat ini, yang juga menawarkan vaksin kepada mereka yang berusia di atas 60 tahun, mungkin perlu diubah untuk menargetkan ‘kelompok usia yang bahkan lebih tua’. ‘. Tanpa memberikan rincian lebih lanjut atau menyajikan hasil mentah penelitian.

READ  Viktor Orban dari Hongaria mendapat konsesi baru

Lebih dari 500.000 orang telah menerima dosis keempat vaksin Pfizer, menurut angka yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan pada 13 Januari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.