apa “tetesan dingin” yang bertanggung jawab atas hujan?

Fenomena cuaca yang sangat intens dalam beberapa hari terakhir, menurut para ahli, sangat luar biasa untuk musim ini.

Bagaimana Anda bisa menjelaskan cuaca buruk yang melanda Eropa timur laut pada hari Kamis, yang paling mematikan di Benua Lama selama dua puluh tahun? Hujan deras yang menyebabkan banjir besar di Jerman, Belgia, Luksemburg, dan Belanda memiliki penjelasan meteorologi yang cukup sederhana.

Situasi ini disebabkan oleh fenomena yang disebut ‘tetesan dingin’. Udara dingin di ketinggian menghalangi zona yang tepat, yang mengintensifkan depresi dan ketidakstabilan yang sudah ada.

Curah hujan “luar biasa” untuk musim ini

Jika fenomena penurunan dingin itu sendiri tidak atipikal, intensitasnya pada saat ini tahun ini jauh lebih banyak. Banjir sebesar ini, pada pertengahan Juli, “cukup luar biasa,” katanya. Kamis di BFMTV Emma Haziza, ahli hidrologi, presiden Pusat Penelitian Mayane.

“Kami memiliki urutan peristiwa, depresi berulang dengan fenomena asam urat dingin,” jelas Emma Haziza. Di Prancis, Belgia, Luksemburg, dan Jerman, “kita menghadapi udara dingin yang sangat tertutup, terletak dan dikelilingi oleh massa udara yang sangat panas, yang membawa kita pada curah hujan yang konstan. Tanahnya jenuh dan akhirnya banjir ada di sini”.

Kejenuhan tanah memainkan peran besar dalam situasi seperti ini. Di satu sisi, “spons” tidak lagi menyerap, karena sudah direndam dengan air. Banjir ini ditambahkan ke, sangat penting, Mei dan Juni, dan menambahkannya dalam “periode di mana tabel biasanya berjalan”, menjelaskan hidrologi. Dengan tanah, “benar-benar basah”, air akhirnya membanjiri. Semua lebih rumit karena artifisial tanah di daerah perkotaan.

Dampak pemanasan global

Mungkinkah urutan episode hujan musim panas ini disebabkan oleh pemanasan global? Atmosfer yang lebih hangat menahan lebih banyak air dan dapat menyebabkan curah hujan yang ekstrem:

“Sangat sulit untuk mengatakan (pemanasan global) adalah penyebab peristiwa tertentu, tetapi kami dapat mengatakan bahwa itu bertanggung jawab atas peningkatan, frekuensi atau intensitas peristiwa ekstrem,” jelas BFMTV Céline Montheard, spesialis iklim. , yang juga bergantung pada contoh terbaru dari gelombang panas dan kebakaran yang melanda Amerika Utara dalam beberapa pekan terakhir.

Di Jerman, situasinya benar-benar luar biasa. “Dalam periode 36-48 jam, kami menghadapi akumulasi air yang seharusnya turun dalam tiga atau empat bulan,” jelas Marc Hay, jurnalis cuaca BFMTV. Di sisi lain sungai Rhine, diyakini bahwa cuaca buruk yang mematikan ini akan menempatkan isu pemanasan global di tengah perdebatan pemilu, hanya lebih dari dua bulan sebelum pemilihan legislatif September di mana Angela Merkel berakhir. akan pensiun.

“Kondisi cuaca ekstrem ini adalah akibat dari perubahan iklim,” kata Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer, yang “perlu dipersiapkan lebih baik oleh Jerman”.

Sebagian besar kandidat berdiri pada intinya. “Ini berarti bahwa kita perlu mempercepat langkah-langkah perlindungan iklim; di tingkat Eropa, nasional dan global”, misalnya diumumkan Armin Laschet, kandidat dari partai Konservatif Angela Merkel dan favorit untuk menggantikannya dalam pemilihan kotak suara. Dia menjanjikan “mobilisasi nasional untuk memperbaiki kerusakan”.

READ  Proposal visa AS baru Trump ditujukan untuk pelajar Afrikaans - Afrika Quartz

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *