Apa “batu kelaparan” yang muncul kembali dan mengkhawatirkan di Republik Ceko?

Simbol kekeringan yang melanda Eropa sepanjang sejarah, “batu kelaparan” telah muncul kembali di Elbe, sungai yang melintasi Republik Ceko dan Jerman.

Seperti pertanda buruk. Salah satu “batu lapar”, tanda kekeringan ekstrim yang saat ini mempengaruhi Eropa, akan muncul kembali di kota Děčín, di Republik Ceko.

Di atas batu yang terbuka ini karena kekurangan air, mungkin terbaca “jika kamu melihatku, menangislah!”, sebuah pesan yang terukir pada musim kemarau tahun 1616.

Tanggal lain juga diberi keterangan. “Sebelum 1900, kekeringan berikut diperingati di atas batu: 1417, 1616, 1707, 1746, 1790, 1800, 1811, 1830, 1842, 1868, 1892 dan 1893,” kata sebuah studi oleh para peneliti Ceko.

Simbol masa lalu

Selain kekeringan, batu-batu ini juga mengingatkan saat-saat kelam lainnya dalam sejarah, panen yang buruk, tetapi juga kelaparan.

Kemunculan terakhir batu-batu ini terjadi pada tahun 2018, ketika kekeringan hebat melanda tepi Elbe. Menurut kantor berita Amerika Associated Press, selusin batu kemudian muncul secara keseluruhan.

READ  Menurut angkatan laut, kapal selam yang hilang dengan 53 orang di dalamnya 'tenggelam'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.