Anatomi longsoran salju: Apa yang menyebabkan hujan lebat di Napier?

Gumpalan lembab yang menumpahkan 463 persen curah hujan bulanan Napier ke seluruh kota dalam beberapa jam menunjukkan peristiwa ekstrem yang dapat diperkirakan Selandia Baru di bawah perubahan iklim.

Tetapi juga ‘disayangkan’ bahwa tabrakan sistem yang menyebabkan banjir monster terjadi langsung di atas Napier, dan tidak berjarak 20 km atau 30 km, kata ahli meteorologi Niwa, Ben Noll.

Hari yang merupakan hari terbasah kedua di Napier dalam 150 tahun – curah hujan 242 mm – menyebabkan banjir yang meluas, evakuasi paksa di kota dan menyebabkan lebih dari 3.000 rumah tanpa aliran listrik.

Noll mengatakan esai itu pertama kali datang dengan area luas bertekanan rendah yang diparkir di Pulau Utara.

‘Itu adalah titik rendah yang menumpuk [with pressure] ‘dengan titik rendah di permukaan, serta di tingkat atmosfer tengah dan atas,’ katanya.

“Ini memaksa Anda untuk memanjat atau mengangkat, yang dapat menyebabkan perkembangan awan dan hujan.”

Di atas Napier, terjadi head-to-head dengan massa udara lainnya kemarin, dengan konflik angin yang berkumpul di sore hari.

“Di permukaan, kami telah menggabungkan angin tenggara dengan angin timur laut – dan titik konvergensi ini telah terjadi cukup banyak di seluruh Napier.”

Noll mengatakan salah satu dari dua massa udara yang terlibat, tiba dari timur laut, membawa bulu lembab yang membentang dari timur Pulau Utara ke Vanuatu dan dapat dilacak ke Papua Nugini.

Hari terbasah kedua di Napier yang tercatat dalam 150 tahun - curah hujan 242 mm - menyebabkan banjir yang meluas dan evakuasi paksa di kota. Foto / Warren Buckland
Hari terbasah kedua di Napier yang tercatat dalam 150 tahun – curah hujan 242 mm – menyebabkan banjir yang meluas dan evakuasi paksa di kota. Foto / Warren Buckland

‘Itu adalah jejak kelembaban yang melanda Pulau Utara selama beberapa hari terakhir.

‘Dan meskipun itu mendorong ke timur, daerah bertekanan rendah yang berada di atas Pulau Utara pada hari Senin membantu mengirimnya kembali dan menyeretnya ke sisi timur Pulau Utara, dan hampir sampai di atasnya. Napier mendarat.

‘Jika semburan itu berpindah 20 km ke utara atau 20 km ke selatan ke daerah yang tidak terlalu padat penduduknya atau di atas daerah itu, dampaknya bisa sangat berbeda dan kita mungkin tidak akan membicarakannya.

READ  Indonesia telah menolak permintaan AS untuk menampung pesawat mata-mata China

‘Secara total, kami turun 242,4 mm antara Senin 09:00 dan Selasa 09:00, yang akan muncul di buku kami sebagai hari terbasah kedua di Napier dalam catatan, dan 463 persen dari normal dalam satu hari – itu bagus. penting.’

Rekornya tetap berupa longsoran salju yang tumpah 297 mm selama satu hari pada tahun 1963, sedangkan angka tertinggi ketiga adalah 204 mm, yang tercatat pada tahun 1924.

“54 mm yang terjadi antara pukul 17.00 dan 18.00 kemarin pagi tidaklah terlalu banyak, namun hanya kurang dari curah hujan bulanan normal Napier pada bulan November.”

Duduk di latar belakang adalah faktor lain: perubahan iklim.

“Kita tahu bahwa atmosfer yang lebih hangat bisa mengandung lebih banyak uap air, dan bisa menghasilkan curah hujan yang lebih deras. Oleh karena itu diharapkan dengan adanya perubahan iklim,” ujarnya.

“ Dengan musim panas ini secara umum kami mengharapkan La Nina [climate system] untuk menurunkan sistem cuaca di daerah tropis dan subtropis di alam ini.

‘Di dunia yang lebih hangat, kami berharap sistem ini memiliki kesempatan untuk menghasilkan lebih banyak kelembapan pada tahun 2020 daripada 50 tahun yang lalu.

Hujan mengguyur Ahuriri, Napier, kemarin sore. Foto / Warren Buckland
Hujan mengguyur Ahuriri, Napier, kemarin sore. Foto / Warren Buckland

“Meskipun Anda tampaknya tidak dapat menunjukkan perubahan iklim pada peristiwa yang satu ini, Anda dapat mengatakan bahwa itulah yang kami harapkan untuk dilihat lebih banyak.”

Beberapa daerah di Selandia Baru menjadi lebih kering karena perubahan iklim – dan daerah lainnya menjadi lebih basah.

Sepertiga dari lokasi, banyak di antaranya di Pulau Utara bagian utara, mencatat lebih sedikit hujan, sementara di bagian selatan dan barat Pulau Selatan lebih banyak terjadi.

READ  Pekerja kembali ke jalan untuk memprotes undang-undang ketenagakerjaan dan menuntut kenaikan upah - Nasional

Curah hujan tahunan, misalnya, telah menyusut rata-rata 4,3 persen per dekade di Whangarei dan 3,2 persen di Tauranga.

Tapi di Whanganui meningkat 2,8 persen per dekade, di Milford Sound 2,1 persen dan di Hokitika 1,3 persen.

Perubahan curah hujan tidak terjadi secara merata sepanjang tahun dan terutama pada musim semi, sebagian besar lokasi mengalami pergeseran.

Sebagian besar tempat dengan curah hujan yang meningkat juga memiliki curah hujan yang lebih “intens”, di mana curah hujan tersebut turun dalam waktu yang lebih singkat daripada menyebar sepanjang tahun.

Mengenai curah hujan ‘ekstrim’ seperti kemarin, para ilmuwan mengatakan diperlukan catatan data yang lebih panjang untuk mengidentifikasi tren dengan lebih jelas.

Banjir menutup Emerson St of Napier kemarin. Foto / Warren Buckland
Banjir menutup Emerson St of Napier kemarin. Foto / Warren Buckland

Melihat ke belakang selama sisa bulan itu, Noll mendapat pengaruh yang lebih besar dalam bermain sekarang.

Ini adalah osilasi Madden-Julian, atau MJO – elemen volatilitas intra-musiman terbesar di atmosfer tropis.

Itu sering bertanggung jawab untuk mendorong pegunungan dan sampah, serta badai petir dan awan di sekitar khatulistiwa.

“Jadi curah hujan dan badai petir di daerah tropis bergerak melintasi Pasifik bagian barat dan tengah – sepanjang garis bujur kita – sekarang bergerak keluar dari cekungan,” katanya.

‘Dan pola yang akan kita lakukan pada pertengahan November akan sedikit lebih mengingatkan pada musim semi, yang tidak terlalu basah di wilayah timur, tetapi bisa menjadi bagian depan bagian barat kedua pulau.

“Jadi, wilayah timur yang baru saja dihancurkan beberapa hari terakhir dan kemungkinan besar akan terjadi hari ini dan besok, saya pikir mereka akan sedikit tertunda saat kita bergerak maju.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *