Anak-anak tanpa gejala memiliki tingkat virus yang rendah dibandingkan dengan mereka yang bergejala: Study- Edexlive

Analisis terhadap lebih dari 800 kasus pediatrik dari infeksi virus korona baru mengungkapkan bahwa sebagian besar anak-anak tanpa gejala memiliki tingkat virus yang sangat rendah dibandingkan dengan mereka yang mengalami gejala, yang menemukan bahwa hal itu menimbulkan kekhawatiran tentang penggunaan tes diagnostik. dengan sensitivitas rendah untuk memeriksa populasi anak. Namun, penelitian yang dipublikasikan di Journal of Clinical Microbiology tersebut memperingatkan bahwa alasan temuan ini masih belum jelas, sementara masih perlu dijelaskan bagaimana beban virus yang lebih rendah memengaruhi risiko penularan COVID-19.

“Meskipun temuan ini memberikan beberapa kepastian tentang keselamatan anak-anak yang terinfeksi tanpa gejala, sekolah tetap berjalan, tetapi pertanyaan yang tidak terjawab ini menunjukkan bahwa tindakan pengurangan risiko di penitipan anak, sekolah dan masyarakat sangat penting untuk mengurangi penyebaran COVID-19, “kata Larry Kociolek, penulis pertama studi tersebut. , seorang ahli penyakit menular di Ann & Robert H Lurie Children’s Hospital di AS.

“Anak-anak harus tetap memakai masker, menjaga jarak pergaulan, dan rutin mencuci tangan,” kata Kociolek. Menurut para ilmuwan, masih sulit untuk memprediksi anak-anak mana yang lebih mungkin membawa virus tersebut. “Karena dalam setiap kelompok usia yang kami uji, ada beberapa anak tanpa gejala dengan viral load lebih tinggi. Bahkan kelompok anak tanpa gejala dengan viral load tertinggi dalam penelitian kami masih memiliki viral load lebih rendah daripada anak dengan gejala,” kata Kociolek. Dalam studi tersebut, para ilmuwan menilai 339 anak tanpa gejala dan 478 anak bergejala (usia 0-17 tahun), yang dites positif COVID-19 menggunakan tes PCR di sembilan rumah sakit anak-anak di AS dan Kanada.

Analisis menunjukkan bahwa anak-anak tanpa gejala dengan diabetes dan / atau kontak baru-baru ini dengan kasus COVID-19, serta anak-anak yang dites untuk tujuan pengawasan, memiliki risiko yang secara signifikan lebih tinggi untuk beban virus tertinggi. Menurut para ilmuwan, temuan itu memberi kesan bahwa waktu infeksi sehubungan dengan tes diagnostik memengaruhi jumlah virus pada anak-anak tanpa gejala dalam penelitian itu. Namun, mereka juga mencatat bahwa tingkat rata-rata virus masih secara signifikan lebih rendah pada sub-kohort observasi asimtomatik dengan beban virus tertinggi dibandingkan pada kelompok bergejala.

READ  Cara menonton serial meteorit Orionid yang mempesona malam ini dan besok

“Kami sekarang perlu mengetahui berapa puncak viral load pada anak-anak tanpa gejala dengan COVID-19 – apakah waktu tes hanya melewatkan puncak pada banyak anak tanpa gejala dalam penelitian ini, atau apakah anak-anak tanpa gejala sebenarnya memiliki viral load puncak yang lebih rendah daripada anak-anak yang bergejala? ? ‘kata penulis senior Nira Pollock, direktur medis dari Laboratorium Diagnostik Penyakit Menular di Rumah Sakit Anak Boston di AS.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa tingkat virus yang mereka temukan pada anak-anak tanpa gejala sebagian besar lebih rendah daripada tingkat yang dapat dideteksi oleh tes antigen cepat yang dapat dideteksi. “Penting untuk disadari bahwa tes antigen cepat kurang sensitif dibandingkan tes PCR yang digunakan di rumah sakit, dan banyak anak tanpa gejala dalam penelitian kami mungkin akan dites negatif menggunakan tes cepat, berdasarkan pemahaman kami. dari batas deteksi tes tersebut, “kata Pollock. Berdasarkan temuan, para peneliti telah menunjukkan kehati-hatian tentang penggunaan tes sensitivitas rendah untuk program skrining asimtomatik pada populasi anak.” Secara umum, kami ingin mendorong lebih banyak penelitian untuk mengurangi beban virus pada anak-anak tanpa gejala. lebih memahami – terutama jumlah virus tertinggi di awal infeksi, “tambah Pollock.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *