Akankah suatu hari kita dapat berbicara dengan orang yang dicintai yang telah meninggal berkat Amazon?

Selama konferensi ulang: MARET, Amazon meluncurkan teknologi yang dapat meniru suara seseorang melalui berbagai gigitan suara. Tujuannya adalah untuk memungkinkan asisten suaranya mengambil alih suara nenek Anda, misalnya.

Amazon sedang bermain api. Jika topik kebangkitan virtual bukanlah hal baru, raksasa Amerika baru saja mengambil langkah baru dengan teknologi yang diresmikan pada konferensi re: MARS pada 22 Juni. Para ilmuwan yang bertanggung jawab atas Alexa, Asisten Suara Amazon, telah mengembangkan teknologi yang mampu meniru suara seseorang dengan mendengarkan beberapa klip suara asli. 1 menit pidato memungkinkan AI berbicara panjang lebar dengan suara yang mirip dengan orang penyangga.

Jika teknologi ini dapat digunakan secara teknis hanya untuk meningkatkan pemodelan suara, Amazon ingin melangkah lebih jauh. Dia memperkenalkannya sebagai cara untuk menghidupkan kembali suara neneknya yang sudah meninggal, untuk merasa seperti dia sedang berbicara dengannya ketika dia berbicara dengan Alexa. “Kami tidak diragukan lagi hidup di zaman keemasan AI, di mana impian dan fiksi ilmiah kami menjadi kenyataan. » menyambut Rohit Prasad, ilmuwan yang bertanggung jawab atas Alexa.

Pemalsuan audio yang dalam

Secara teknis, kemampuan Amazon terletak pada durasi singkat dari ekstrak yang akan dianalisis. Dulu butuh berjam-jam untuk mengajari sebuah mesin suara, tapi raksasa e-commerce itu sekarang membutuhkan waktu kurang dari satu menit.

[Lire la suite]

VIDEO – liette Abecassis: “Apa yang terjadi adalah masalah vital bagi masyarakat kita”

READ  Review Buku Razer 13: Ultrabook yang Sadar dalam Format Substansial

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.