Ai Mori, comeback yang membuat keributan

Dengan dua kemenangan dalam dua ronde, Ai Mori berhasil memulihkan dirinya kembali ke kompetisi. Meski sudah tidak bertanding di ajang Piala Dunia sejak akhir 2019, pemanjat pemanjat asal Jepang, yang baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-19, memenangkan dua tingkat kesulitan yang dia ikuti. Yang pertama, pada awal September, di Koper, Slovenia. Yang kedua, minggu berikutnya, di Edinburgh (Skotlandia), di mana dia tidak membuat kesalahan, baik di set, maupun di babak, atau di final. Dua kali Ai Mori melampaui semua orang, dan terutama Janja Garnbret, ratu disiplin yang sebenarnya, diturunkan ke posisi kedua setiap kali.

Dan jika comeback ini membuat banyak keributan, itu karena Janja Garnbret telah mendominasi olahraganya dalam beberapa tahun terakhir. Juara Olimpiade di Tokyo, ia menjadi juara Eropa untuk ketiga kalinya di Munich pada bulan Agustus pada format gabungan (blok dan tingkat kesulitan, format Olimpiade Paris 2024). Pemain asal Slovenia itu juga memiliki enam gelar juara dunia, 9 kemenangan Piala Dunia secara keseluruhan dan 36 kemenangan Piala Dunia, sebuah rekor. Dan semua ini di usia 23 tahun. Dengan empat kemenangan dalam empat tahap pertama musim ini, dia bahkan dapat mengincar kotak penuh yang belum pernah terjadi sebelumnya di musim Piala Dunia.

Tapi itu tanpa memperhitungkan kembalinya Ai Mori yang luar biasa ini. Secara kebetulan di kalender, juga di tanah Slovenia bahwa Jepang mengambil kemenangan Piala Dunia pertama dalam karirnya untuk Tes pertamanya tahun ini. Dua putaran dari akhir (satu dalam kesulitan, yang lain dalam kombinasi) musim pendakian, Janja Garnbret tetap berada di depan klasifikasi umum Piala Dunia dalam kesulitan dan akan memenangkan mahkota baru dalam disiplin. Namun hanya dalam dua ronde, Ai Mori sudah berada di posisi ke-8 secara keseluruhan dalam spesialisasi.

READ  Di Indonesia, dia menyelamatkan seekor buaya dengan ikat pinggang di lehernya

Istirahat belajar dua tahun

Petenis Jepang itu hanya memiliki satu musim penuh, pada 2019, sebelum meninggalkan sirkuit dunia untuk fokus pada studinya. Mempraktikkan kedisiplinan sejak berusia 8 tahun, Ai Mori dengan cepat mengukir namanya di dunia panjat tebing. Pada tahun 2017, pada usia 14 tahun, ia berkompetisi di ajang Piala Dunia Junior untuk pertama kalinya. Dua tahun kemudian, ia mencapai elit dan mencapai prestasi merek dagang pertamanya.

Selama musim 2019, ia naik podium tiga kali dan memenangkan dua medali perunggu dalam kesulitan dan satu lagi di bouldering. Dia bahkan finis ke-6 secara keseluruhan dalam spesialisasi di akhir musim. Untuk mengakhiri tahun, ia berkompetisi dalam acara kualifikasi Olimpiade di Toulouse untuk Olimpiade Tokyo, finis di tempat ke-5. Hasil yang cukup untuk memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam Permainan. Tapi tempat yang tersedia untuk atlet Jepang sudah dialokasikan, dia tidak akan pernah melihat Olimpiade ini di rumah.

Sejak itu, Ai Mori jarang tampil di kompetisi nasional. Seperti saat Japan Bouldering Cup, awal tahun 2021, di bouldering, dimana Jepang… finish duluan. Di dinding, dia tampak halus dan 154 sentimeter-nya tampak bergerak dengan mudah mengganggu. Akankah dia mampu mempertahankan level performa luar biasa ini di akhir musim? Elemen reaksi Senin, dengan kesulitan terakhir musim ini, di Jakarta, Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.