Afghanistan: kesaksian pilot Amerika terakhir yang meninggalkan negara itu pada Agustus 2021

Ditempatkan

memperbarui

Prancis 2
Artikel ditulis oleh

C. Guttin, T. Donzel, K. Sullivan Den Bergh – Prancis 2

Televisi Prancis

Adegan Kekacauan yang terjadi pada Agustus 2021 di bandara Kabul, Afghanistan, akan selalu dikenang lt.col. Alex terukir Pelbath. Dia mengendalikan pesawat Amerika terakhir yang meninggalkan tanah Afghanistan.

Letnan Kolonel AS Alex Pelbath adalah salah satu yang pertama tiba di pesawatnya di Afghanistan C17serta pilot terakhir yang meninggalkan negara itu. Dengan 20 tahun pengabdiannya di Amerika Serikat negara bagian Angkatan Udara, ia mengevakuasi ribuan warga sipil ke Kabul, Afghanistan pada musim panas 2021. Misi itu adalah yang paling sulit dalam karirnya.Pertama kami harus mendarat di Kabul dan mengevakuasi tentara, dan kemudian kami diberitahu: ‘Bisakah Anda membawa orang lain bersamamu?’ Kami berkata, ‘Tentu saja’“, dia berkata.

Di landasan bandara Kabul, ribuan warga Afghanistan kemudian mencoba melarikan diri dari negara itu, berpegangan pada pesawat Amerika. Prajurit itu selalu mengingat gambar warga sipil yang jatuh dari langit.

Terlepas dari risiko serangan dan kekacauan, letnan kolonel melakukan selusin evakuasi. Dia menanggapi kritik atas ketidaksiapan militer AS:Tidak ada yang siap untuk reaksi penduduk Afghanistan. Tentu saja kami tidak siap untuk itu. Ketika kami melihat video orang-orang berkerumun di sekitar pesawat, ini bukanlah metode evakuasi yang kami pilih.Dia tidak melupakan ratusan warga Afghanistan yang tidak bisa dievakuasi. Setelah dua minggu dievakuasi, dia menjadi pilot terakhir yang meninggalkan landasan pacu di bandara Kabul. Orang Amerika telah hadir di negara itu selama 20 tahun.

READ  Sri Lanka mengizinkan penahanan kapal China yang dicurigai oleh India sebagai kapal mata-mata

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.