5.500 nomor telepon diretas di Prancis, berbagai merek dagang yang ditargetkan oleh malware

5.500 nomor telepon diretas di Prancis, berbagai merek dagang yang ditargetkan oleh malware

Banyak negara di dunia terkena dampaknya. Sejauh menyangkut Eropa, Prancis menempati urutan pertama.

Kali ini, peretas menyerang SMS dan lebih khusus lagi layanan SMS PVA yang menyediakan nomor ponsel alternatif yang dapat digunakan pelanggan untuk mendaftar layanan dan platform online tanpa memberikan nomor sebenarnya.

Berdasarkan rekaman Trend Micropemimpin keamanan global dalam solusi keamanan data dan keamanan siber, penjahat siber diduga telah membuat jaringan bot komputer untuk membajak nomor-nomor ini dengan tujuan menggunakannya pada layanan autentikasi.

Ribuan nomor dan berbagai merek telepon terlibat di Prancis

Ada korban di berbagai tempat di seluruh dunia. Di Rusia, Indonesia, Thailand serta di Eropa di mana Prancis paling terpengaruh. Tidak kurang dari 5.500 nomor yang diretas dari merek seperti Huawei, Oppo, HTC, Meizu, dan bahkan ZTE. Namun, Trend Micro mengkhawatirkan masalah tambahan. Memang, perusahaan keamanan siber khawatir bahwa peretas akan menerapkan malware di terminal sebelum membeli. Dan lebih tepatnya malware Gerilya. Yang terakhir memiliki kemampuan untuk mempelajari dan mengambil SMS yang diterima melalui telepon dari jarak jauh. Seperti yang dijelaskan oleh salah satu pakar Trend Micro: “Malware tetap tidak aktif dan hanya mengumpulkan pesan teks yang relevan dengan aplikasi yang diminta sehingga secara diam-diam dapat melanjutkan aktivitas ini untuk jangka waktu yang lama

Sumber: 20 menit

READ  Penawaran mesin pemotong rumput murah terbesar untuk November 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.