46 ° C di Delhi, 50 ° C di Jacobabad … Gelombang panas ekstrem melanda India dan Pakistan

Fenomena ini semakin mengkhawatirkan karena masih pagi, musim panas belum dimulai.

Artikel ditulis oleh

Diterbitkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

India dan Pakistan tercekik. Kedua negara telah menghadapi gelombang panas sejak Maret dan belum berakhir: lAhli meteorologi memperkirakan bahwa suhu di Delhi bisa mencapai 46C pada Kamis 28 April, 48 ° C di Rajasthan, dan bahkan 50 ° C di Jacobabad. Pihak berwenang menyarankan orang-orang yang rentan untuk tidak keluar.

Kota besar berpenduduk lebih dari 20 juta orang itu mencatat puncak 40,1 derajat pada bulan Maret, suhu terpanas yang tercatat untuk bulan itu di ibu kota sejak 1946. Sebuah fenomena yang semakin mengkhawatirkan karena masih pagi, musim panas belum dimulai. Suhu yang diprediksi mirip dengan yang terlihat selama gelombang panas mematikan yang melanda India dan Pakistan pada Mei dan Juni 2015, menewaskan sedikitnya 4.500 orang.

“Gelombang panas India saat ini telah dibuat lebih hangat oleh perubahan iklim sebagai akibat dari aktivitas manusia seperti pembakaran batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.”Menjelaskan ahli iklim Friederike Otto. “Sekarang ini kasus untuk setiap gelombang panas, di mana pun di dunia. Sampai emisi gas rumah kaca bersih berakhir, gelombang panas di India dan di tempat lain akan terus menjadi lebih panas dan lebih berbahaya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.