30% spesies pohon di seluruh dunia terancam punah

Pertanian, kehutanan, urbanisasi, penyakit atau spesies invasif mengancam sepertiga dari spesies pohon. Dan pohon-pohon eksotis bukan satu-satunya yang terlibat: oleh karena itu setengah dari spesies magnolia berada dalam bahaya kepunahan.

Anda juga akan tertarik

Sepertiga dari spesiespohon menurut laporan tahun 2021, kepunahan terancam di seluruh dunia “Keadaan pohon di dunia”. Dikoordinasikan oleh Konservasi kebun raya secara internasional (BGCI), yang terutama mencakup kebun botanidan para ahli dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (UICN), ini terakhir oleh lebih dari 58.497 spesies pohon di empat benua.

Oleh karena itu, sekitar 17.510 spesies pohon diklasifikasikan sebagai ‘berisiko kepunahan’, yaitu populasinya menurun secara keseluruhan, sangat terfragmentasi, atau area tempat tinggalnya berkurang. ” Ini sepuluh kali jumlah semua spesies mamalia, burung, amfibi dan reptil sama-sama terancam », Memperingatkan Paul Smith, sekretaris jenderal BGCI. 440 spesies “sangat terancam punah”, dengan kurang dari 50 pohon di alam liar, dan 142 spesies bahkan telah benar-benar punah di alam liar. Diospyros egrettarum, pohon endemis dari Mauritius, yang pada awalnya mendominasi hutan kering dan pesisir pulau, misalnya, hanya memiliki 10 spesimen.

Amerika Latin, yang memiliki yang terkuat keanekaragaman hayati pohon di dunia dengan 23.631 spesies, secara khusus terpapar, dengan 30% spesies pohonnya terancam punah. Di Indonesia dan penyakit, yang termasuk dalam lima negara dengan keanekaragaman hayati pohon tertinggi di dunia, 25% spesies terancam punah.

Pertanian bertanggung jawab atas 29% risiko kepunahan

Dalam 300 tahun, 40% dari 29 negara yang diteliti telah kehilangan lebih dari 90% tutupan hutannya. Ini deforestasi besar berasal dari konversi menjadi lahan pertanian atau perkebunan (kopi, teh, kelapa sawit, Kedelai, karet…). Berdasarkan Institut Sumber Daya Dunia, tujuh tanaman besar saja bertanggung jawab atas setengah dari penggundulan hutan. Banyak urbanisasi cenderung mempercepat fragmentasi vegetasi, yang kemudian terputus dari ekosistemnya. Tetapi faktor-faktor baru masih menambah tekanan pada ekosistem, seperti serangga hama, spesies penyerbu dan perubahan iklim. Oleh karena itu, yang terakhir mengancam lebih dari seribu spesies secara langsung dengan mengadaptasi habitat mereka, yang meningkatkan risiko badai, banjir, kebakaran, atau penyakit.

READ  Kapal Selam Indonesia yang Hilang: TNI AL Perkenalkan Video Kru Terbaru

Para ahli meminta serangkaian tindakan untuk menyelamatkan agar tetap bisa diselamatkan. Prioritasnya tentu saja melestarikan hutan yang ada dengan memperbanyak jumlah kawasan lindung. NS herbossing harus diterapkan dengan hati-hati, karena dapat memperburuk masalah dengan: monokultur atau dengan memperkenalkan uang tunai warga asli yang akan membasmi pohon endemik. Untuk spesies yang terancam punah, kebun raya harus menjamin kelangsungan hidup spesies bank benih dari arboretum. Di Hong Kong, 300 spesies pohon dari hutan primitif dan dilestarikan dalam koleksi Peternakan Kadoorie dan Kebun Raya (KFBG) oleh karena itu telah ditanam kembali.

Apakah Anda tertarik dengan apa yang baru saja Anda baca?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *