26 orang tewas akibat kebakaran yang melanda 14 departemen, menteri dalam negeri Aljazair melaporkan

Wilaya, divisi teritorial Aljazair, yang paling terpengaruh, terletak di timur laut negara itu.

Artikel ditulis oleh

Diterbitkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Dua puluh enam orang tewas dan beberapa lusin terluka dalam kebakaran hutan skala besar, a demikian diumumkan Menteri Dalam Negeri Aljazair pada Rabu 17 Agustus malam. Sentuh apinya 14 departemen di Aljazair Utara. Di antara korban, dua meninggal “di Sétif (Timur) dan 24 di El Tarf (Timur)”dekat perbatasan dengan Tunisia, Kamel Beldjoud mengumumkan dalam berita televisi pukul 20:00.

“39 kebakaran” sedang berlangsung, perlindungan sipil mengatakan pada hari Rabu. Perkiraan area yang terbakar belum dikomunikasikan oleh pihak berwenang. Wilaya (divisi teritorial di Aljazair) El Tarf, yang berbatasan dengan Tunisia, mencatat jumlah kebakaran tertinggi dengan 16 kebakaran berkelanjutan. Api yang paling penting ada di “kotamadya Zaârouria di wilaya dari Souk Ahras”lebih jauh ke selatan, 50 kilometer dari perbatasan Tunisia, Kolonel Farouk Achour dari Direktorat Jenderal Perlindungan Sipil melaporkan kepada Layanan Pers AljazairRabu.

Laporan sebelumnya diumumkan sedikit lebih awal oleh perlindungan sipil Sétif menyebutkan dua korban, “Seorang ibu berusia 58 tahun dan putrinya yang berusia 31 tahun”. Di Souk Ahras, yang berbatasan dengan Tunisia, gambar-gambar dramatis menunjukkan penduduk yang melarikan diri dari rumah mereka menghadapi kobaran api. Di kota itu, empat orang mengalami luka bakar dengan tingkat yang berbeda-beda dan 41 lainnya menderita masalah pernapasan, menurut laporan sebelumnya.

Sejak awal musim panas, banyak kebakaran terjadi di Aljazair, menewaskan enam orang, menghidupkan kembali kenangan menyakitkan dari musim panas paling mematikan di tahun 2021. Musim panas itu, sedikitnya 90 orang tewas dalam kebakaran hutan yang melanda bagian utara negara itu di mana lebih dari 100.000 hektar kanopi terbakar. Setiap tahun bagian utara negara itu terkena kebakaran hutan, tetapi fenomena ini ditekankan dari tahun ke tahun di bawah pengaruh perubahan iklim.

READ  Petenis Swedia berusia 103 tahun memecahkan rekor dunia terjun payung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.