15 tewas dan 50 terluka dalam serangan Rusia di stasiun kereta api…

07:19: Sosok Alexander Nevsky dimobilisasi oleh Moskow

“Negara ini adalah Rusia, masih, dan akan tetap begitu! Ungkapan mitos ini, kami berutang kepada Alexander Nevsky, Pangeran Novgorod. Pada April 1242, ia membunuh para prajurit Ordo Teutonik, yang berasal dari Jerman modern, yang berencana menaklukkan Rusia abad pertengahan untuk mengubahnya menjadi Katolik. Delapan abad kemudian, sosok Nevski menempati tempat penting dalam imajinasi yang dikerahkan Vladimir Putin untuk membenarkan serangannya di Ukraina, disajikan sebagai tindakan defensif untuk melindungi penutur bahasa Rusia dari bahaya Barat.

“Kami sekarang berperang melawan Eropa seperti yang dilakukan nenek moyang kami,” kata Oleg Yakhontov, mantan penerjun payung berusia 56 tahun yang baru saja ambil bagian dalam peragaan ulang bersejarah di dekat perbatasan Estonia. Pada bulan September 2021, Vladimir Putin dan Patriark Kirill, kepala Gereja Ortodoks Rusia, secara pribadi meresmikan beberapa meter jauhnya sebuah patung logam yang mewakili Pangeran Novgorod yang otoriter dan para pejuangnya.

“Sosok Alexander Nevsky benar-benar muluk”, kata pemimpin Rusia itu, “komandan militer yang brilian” tetapi juga “diplomat yang terampil”, yang bersekutu dengan bangsa Mongol saat Moskow memandang China hari ini. . “Presiden kami melanjutkan pekerjaan ini,” kata Oleg Davydov, seorang insinyur berusia 52 tahun, dengan tenang. Baginya, Vladimir Putin mewujudkan “pertahanan negara, kekuatannya, kepercayaannya, dan keamanannya”.

READ  Austria: Kanselir Schallenberg mengumumkan pengunduran diri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.