124 orang lainnya hilang, sisa bangunan segera hancur

Dua korban baru berada di reruntuhanbangunan runtuh di Florida, yang menjadikan korban tewas menjadi 24, pihak berwenang mengumumkan pada hari Sabtu yang, karena badai Elsa, memutuskan untuk menghancurkan sisa bangunan lebih awal dari yang direncanakan. “Sekarang ada 24 korban” dan
“124 orang hilang”Walikota Miami-Dade Daniella Levine Cava mengatakan kepada wartawan dan mengingat bahwa angka itu akan berubah.

Sebagian besar bangunan berlantai dua belas, bernama Champlain Towers South, runtuh dalam awan debu di tengah malam pada tanggal 24 Juni. salah satu bencana perkotaan terburuk dalam sejarah Amerika. Sisa bangunan akan dihancurkan, dengan pihak berwenang khawatir itu akan runtuh dan mengancam keselamatan penyelamat.

Tanpa mengumumkan tanggal tertentu, pemimpin pemerintah Florida Ron DeSantis mengatakan bangunan itu harus dihancurkan sebelum tahun ini badaiTropical Elsa, yang akan memukul kondisinya awal minggu depan. Sejauh ini, pihak berwenang telah menjelaskan bahwa penghancuran itu bisa memakan waktu berminggu-minggu.

Penelitian harus dilanjutkan setelah badai berakhir.

“Aman untuk menghancurkan bangunan ini karena akan ada badai dan kami harus tetap melakukannya,” tambahnya. Penghancuran ini ‘hanya akan menyebabkan gangguan minimal’ dari penelitian yang masih menemukan korban, ia meyakinkan. Ini dapat dilakukan ‘dalam waktu 36 jam’, dan penelitian harus dihentikan ‘sedikit lebih awal’ dan kemudian dilanjutkan beberapa saat kemudian, waktu untuk memastikan ‘tidak ada kebakaran yang terjadi’, katanya.

Beberapa kasus Covid-19 ditemukan di salah satu tim pencari, kata Alan Cominsky, kepala pemadam kebakaran
Miami. “Tim ini telah didemobilisasi,” tambahnya, dan “protokol medis” telah diberlakukan, terutama untuk mengisolasi orang-orang yang terlibat.

READ  Duta Besar Rusia kembali ke AS setelah KTT Biden-Putin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *